ribbon iwa

10 Hal Yang Harus Anda Lakukan Saat anda Mengembangkan/Mewarisi Situs WordPress

10 Hal yang Harus Anda Lakukan Jika Anda seorang pengembang yang baru saja mewarisi situs WordPress? Mewarisi situs WordPress yang ada hadir dengan banyak tanggung jawab. Pada artikel ini, kita akan menyoroti 10 hal yang harus Anda lakukan saat mewarisi situs WordPress. Mewarisi Situs WordPress

1. Password Vault - Dapatkan Akses Lengkap
Saat mewarisi situs WordPress, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah mengumpulkan semua informasi username dan password. Ini termasuk kata sandi hosting web Anda, kata sandi FTP, kata sandi CDN, kata sandi manajemen domain, kata sandi untuk semua plugin premium pihak ketiga, dan pada dasarnya hal lain yang Anda butuhkan.

Dari pengalaman kami, penjadwalan panggilan skype dengan pengembang lama bekerja paling baik karena bisa menjelaskan semuanya secara rinci.

Bagi pengembang yang bekerja dengan banyak klien, konsultan pakar teman dan ahli WordPress kami, Remkus De Vries, menyarankan agar Anda membuat Vault Password menggunakan 1Password atau LastPass.

Kedua platform tersebut memungkinkan Anda untuk menyimpan dan mengatur sandi dengan aman dalam kelompok. Kami menggunakan LastPass untuk penggunaan internal kami.

2. Ubah Semua Password dan Email Admin
Setelah Anda menerima semua kata kunci, praktik terbaik adalah mengubah semuanya. Ini memastikan pengembang sebelumnya atau pemilik situs tidak dapat mengubah apapun.
Hal lain yang ingin Anda lakukan adalah memperbarui semua email kontak admin. Menurut Steve Mortiboy dari SemperFi Web Designs, seringkali orang lupa mengganti email admin di halaman setting WordPress. Dengan memperbarui detail kontak, ini memastikan bahwa orang yang tepat mendapatkan semua notifikasi penting.

3. Ambil Catatan dan Biasakan Diri Anda
Sebelum membuat perubahan pada situs, penting untuk mencatat dan membiasakan diri dari situs web. Jika Anda tidak terbiasa dengan WordPress, sebaiknya Anda menonton video kami.
Sangat penting bagi Anda untuk memahami pentingnya dan fungsionalitas masing-masing plugin. Penting juga untuk memperhatikan tema dan widget yang Anda gunakan.

4. Backup !!
Sebelum Anda mulai mengubah apapun di situs, sangat penting bahwa Anda membuat cadangan. Ini memastikan bahwa jika ada yang rusak, Anda dapat dengan mudah kembali ke versi aslinya.

5. Update User Roles and Permissions
Salah satu hal pertama yang kami lakukan saat mewarisi situs WordPress adalah kami bekerja sama dengan klien kami untuk melihat pengguna mana yang membutuhkan izin apa. Tujuan utama kami di sini adalah membatasi peran pengguna administrator hanya bagi mereka yang benar-benar membutuhkannya.

Bergantung pada situs dan kebutuhan, terkadang Anda mungkin ingin menyetel ulang kata sandi untuk semua pengguna.

6. Jalankan Scan Keamanan dan Kinerja
Karena ini adalah situs baru, penting bagi Anda untuk menjalankan pemindaian keamanan dan kinerja. Untuk keamanan scan, sebaiknya gunakan Sucuri. Jika Anda tidak terbiasa dengan perkembangannya, maka Anda juga bisa meminta perusahaan hosting web Anda untuk menjalankan pemindaian keamanan. Banyak dari mereka menawarkan ini sebagai layanan gratis saat Anda memintanya.

Untuk performa, Tim Carr, seorang pakar konsultan WordPress, merekomendasikan penggunaan Google Page Speed. Ini menawarkan banyak wawasan dan rekomendasi.

Penting juga untuk memeriksa apakah caching dikonfigurasi dengan benar. Jika situs tidak menjalankan CDN, Anda harus mempertimbangkan untuk menambahkannya (lihat mengapa Anda harus menggunakan CDN).

7. Periksa Proper Tracking dan Integrasi SEO
Seringkali pemula menambahkan pelacakan Google Analytics mereka di tema mereka. Cara terbaik adalah memindahkannya ke plugin khusus situs. Jika situs tidak mengaktifkan pelacakan, sebaiknya Anda menyiapkan Google Analytics.

Penting juga agar Anda memastikan bahwa situs tersebut diserahkan dengan benar ke Google Webmaster Tools. Pastikan sitemaps Anda berfungsi dengan benar, dan mereka diserahkan ke alat webmaster.

Anda juga harus memastikan bahwa situs tersebut telah memverifikasi Google Authorship.

8. Melaksanakan Kontrol Versi
Jika Anda seorang pengembang, maka sangat disarankan agar Anda menerapkan kontrol versi untuk situs ini. Cukup mudah menggunakan GitHub atau BitBucket. Juga disarankan untuk membuat situs pementasan untuk memastikan bahwa Anda memiliki lingkungan pengujian yang stabil sebelum mendorong sesuatu tetap hidup. Meskipun ini direkomendasikan untuk semua situs, ini adalah suatu keharusan jika Anda bekerja dengan klien yang lebih besar.

Bagi mereka yang takut untuk mengatur ini, maka WPEngine penyedia hosting WordPress yang dikelola menawarkan lingkungan pementasan yang kuat dan integrasi kontrol versi git.

9. Pembersihan Musim Semi
Sekarang setelah Anda membiasakan diri dengan proyek ini, yang terbaik adalah membersihkan semua hal yang tidak perlu. Hapus semua tema dan plugin yang tidak aktif. Hapus semua akun pengguna yang tidak diperlukan.

Login ke database WordPress anda dan optimalkan database. Beberapa plugin buruk meninggalkan tabel database mereka bahkan setelah dihapus. Jika Anda melihat salah satu dari itu, maka yang terbaik adalah menghapusnya. Baca panduan pemula ini ke manajemen database WordPress.

10. Perbaiki, Tingkatkan, Tingkatkan
Berkomunikasi dengan klien dan lihat bagaimana Anda dapat memperbaiki situs ini. Andrew Norcross, pakar konsultan WordPress, menyarankan agar Anda melakukan audit kode menyeluruh untuk mengetahui bagaimana Anda dapat memperbaiki diri. Cara mudah untuk melakukan ini adalah dengan mengaktifkan mode debug dan memeriksa skrip dan kode di sekitar.

Kami berharap artikel ini menawarkan beberapa wawasan tentang apa yang harus Anda lakukan saat mewarisi situs WordPress. Apakah Anda memiliki tip dan saran? Beri tahu kami dengan meninggalkan komentar di bawah ini.



SUBSCRIBE TO OUR NEWSLETTER

close