Bagaimana WordPress Sebenarnya Bekerja di Balik Layar (Infographic)

//lh4.googleusercontent.com/-eAXyxy2JJKA/AAAAAAAAAAI/AAAAAAAAGS4/OHgzqHzCvtQ/s512-c/photo.jpg
August 29, 2017

Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana WordPress benar-benar bekerja di belakang layar? Bagi kebanyakan pengguna, nampaknya sederhana karena Anda mengetikkan URL dan beberapa halaman dalam beberapa detik, namun ada banyak hal yang terjadi di balik layar. Dalam panduan ini, kami akan memandu Anda melalui bagaimana WordPress benar-benar bekerja di belakang layar, dan kami juga telah menciptakan informasi infografis yang mudah diikuti.


Mengapa Anda Harus Pelajari Cara Kerja WordPress?
WordPress adalah perangkat lunak open source, yang berarti setiap orang dapat mempelajari kodenya dan menulis aplikasi mereka sendiri (plugin) dan template (tema) untuknya. Belajar bagaimana WordPress bekerja dan apa yang terjadi di balik layar dapat membantu Anda memahami apa yang dapat Anda lakukan dengannya.

Anda dapat belajar memperbaiki kinerja WordPress dan menulis kode yang lebih baik untuk proyek Anda sendiri. Panduan ini akan memandu Anda melalui keseluruhan proses selangkah demi selangkah. Kami akan memulai dari saat pengguna meminta halaman dan akhir saat halaman itu terisi penuh
.
Anda juga bisa mengikuti tutorial tertulis kami di bawah ini untuk lebih jelasnya.

1. Load file wp-config.php

Wp-config.php adalah file konfigurasi WordPress. Ini menetapkan variabel global untuk situs WordPress dan berisi informasi database WordPress Anda. Ini adalah file pertama WordPress yang memuat alasan yang jelas. Pelajari lebih lanjut tentang file wp-config.php dan cara mengeditnya.

2. Setup Default Konstanta

Setelah memuat file wp-config.php, WordPress akan melanjutkan untuk mengatur konstanta default. Ini termasuk informasi seperti lokasi upload WordPress default, ukuran file maksimum, dan konstanta default lainnya yang ada di file wp-config.php.

3. Muat file lanjutan-cache.php
Jika file advanced-cache.php ada di situs Anda, maka WordPress akan memuatnya berikutnya. File ini bertindak sebagai file drop-in dan digunakan oleh beberapa plugin populer terutama plugin caching WordPress. Jika situs Anda menggunakan file ini, maka Anda akan melihat item baru di layar plugin yang disebut Drop-in.

4. Load file wp-content / db.php
WordPress memungkinkan pengembang membuat lapisan abstraksi database mereka sendiri dan memasukkannya ke file db.php yang ditempatkan di dalam folder konten wp. Hal ini biasa digunakan oleh plugin caching WordPress untuk meningkatkan kinerja database. Jika situs Anda memiliki file ini, maka WordPress akan memuatnya.

5. Hubungkan MySQL dan Select Database

WordPress sekarang memiliki cukup informasi untuk melangkah lebih jauh. Ini akan beralih ke koneksi ke server MySQL dan pilih database. Jika WordPress tidak dapat terhubung ke database, maka Anda akan melihat kesalahan "Kesalahan membangun koneksi database" dan WordPress akan berhenti di sini.

6. Load object-cache.php atau wp-includes / cache.php File
WordPress sekarang akan mencari file object-cache.php. Jika tidak ada, maka WordPress akan terus memuat file wp-includes / cache.php.

7. Load file wp-content / sunrise.php

Jika itu adalah jaringan multisite, maka WordPress sekarang akan mencari file sunrise.php jika ada di folder isi wp.

8. Load Localization Library

WordPress sekarang akan memuat library l10n.php di folder wp-includes. File ini memuat sistem lokalisasi WordPress, memuat terjemahan, mengatur lokasi, dll. Lihat panduan tentang cara menggunakan WordPress dalam bahasa lain.

9. Muat Multisite Plugin

Jika itu adalah jaringan multisite, maka WordPress sekarang akan memuat plugin multisite. Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana plugin bekerja di jaringan multisite WordPress.

10. Lakukan Aksi 'muplugins_loaded'Tindakan muplugins_loaded sekarang dijalankan oleh WordPress. Tindakan ini hanya tersedia untuk plugin yang diaktifkan jaringan di multisite WordPress.

11. Load Active PluginsWordPress sekarang akan memuat semua plugin aktif di situs ini. Hal itu dilakukan dengan melihat entri active_plugins di tabel pilihan database WordPress Anda. Hal ini memungkinkan WordPress mengabaikan plugin yang diinstal di situs Anda namun tidak diaktifkan.

12. Load pluggable.php FileFile pluggable.php berisi fungsi yang dapat didefinisikan ulang oleh plugin WordPress. WordPress sekarang akan melihat apakah fungsi di dalam file ini sudah ditentukan oleh plugin lain. Jika tidak, akan menentukan fungsi itu sendiri.

13. Lakukan Action 'plugins_loaded'WordPress sekarang akan menjalankan aksi 'plugins_loaded'. Hal ini memungkinkan pengembang untuk menghubungkan fungsi mereka untuk dijalankan setelah semua plugin aktif dimuat.

14. Load Rewrite RulesWordPress sekarang akan memuat aturan penulisan ulang. Aturan penulisan ulang ini membantu WordPress menggunakan URL ramah SEO.

15. Instantiate $ wp_query, $ wp_rewrite, $ wpPada titik ini WordPress memuat objek berikut:$ wp_query: Contoh global yang memegang kelas WP_Query. Ini memberitahu WordPress konten apa yang diminta dalam format query WordPress yang khas.

$ wp_rewrite: Contoh global yang menampung kelas WP_Rewrite Anda. Ini berisi aturan dan fungsi penulisan ulang yang memberi tahu WordPress URL mana yang akan digunakan untuk menampilkan konten yang diminta.

$ Wp: Contoh global kelas WP yang berisi fungsi yang akan mengurai permintaan Anda dan melakukan kueri utama.

16. Lakukan Action 'setup_theme'WordPress sekarang akan beralih untuk menjalankan 'setup_theme' action. Tindakan ini berjalan sebelum tema WordPress Anda dimuat.

17. Load Child Theme's functions.php FileFile functions.php bertindak sebagai plugin dan digunakan di tema WordPress untuk menambahkan fitur khusus pada situs Anda. Jika Anda menggunakan tema anak, maka WordPress sekarang akan memuat file functions.php tema anak Anda. Jika tidak, file akan aktif dan memuat file functions.php tema aktif Anda saat ini.


18. Memuat file fungsi induk.php FileJika Anda menggunakan tema anak, maka WordPress sekarang akan memuat file functions.php tema induk Anda.


19. Lakukan Tindakan 'after_setup_theme'Tindakan ini berjalan setelah WordPress menyiapkan tema dan fungsi tema yang dimuat. Ini adalah tindakan pertama yang tersedia untuk tema.


20. Setup Current User ObjectPada titik ini, WordPress memuat objek pengguna saat ini. Hal ini memungkinkan WordPress untuk mengelola permintaan sesuai dengan peran dan kemampuan pengguna.


21. Lakukan Aksi 'init'WordPress sejauh ini telah memuat semua informasi penting yang dibutuhkannya. Sekarang api 'init' tindakan. Tindakan ini memungkinkan pengembang menambahkan kode yang perlu dijalankan setelah WordPress memasukkan semua informasi yang telah disebutkan sebelumnya.


22. Lakukan Aksi 'widget_init'Tindakan widget_init memungkinkan pengembang mendaftarkan widget dan menjalankan kode yang mereka butuhkan untuk dijalankan saat ini.


23. Jalankan wp ()WordPress sekarang memanggil fungsi wp () yang terletak di file wp-includes / functions.php. Ini menetapkan query global globals $ wp, $ wp_query, $ wp_the_query dan kemudian memanggil $ wp-> main.


24. Permintaan ParseSekarang WordPress memiliki semua informasi yang dibutuhkan untuk mengurai permintaan pengguna. Ini dimulai dengan memeriksa aturan penulisan ulang agar sesuai dengan permintaan pengguna.Dan kemudian menjalankan variabel query filter, request action hook, dan mengirimkan permintaan header.


25. Jalankan QueryJika tidak ada konten yang sesuai dengan kueri, maka WordPress akan menetapkan variabel is_404.Jika tidak, WordPress akan terus memuat variabel kueri.


Kemudian akan menjalankan WP_Query-> get_posts ().Selanjutnya, kebakaran akan melakukan aksi DO_ACTION_REF_ARRAY 'pre_get_posts' dengan objek WP_Query.


WordPress sekarang akan menjalankan apply_filters untuk membersihkan query dan menjalankan beberapa pemeriksaan akhir.


Sekarang mengambil posting dari database dan menerapkan filter posts_results dan the_posts.Bagian query diakhiri dengan WordPress mengembalikan tulisan.


26. Lakukan Action 'template_redirect'

WordPress sekarang akan menjalankan aksi template_redirect. Kait ini berjalan tepat sebelum WordPress menentukan halaman template mana yang akan dimuat.


27. Load Feed TemplateJika konten yang diminta adalah umpan RSS, maka WordPress akan memuat template umpan.


28. Memuat TemplateWordPress sekarang akan mencari file template berdasarkan hirarki template WordPress. Ini kemudian memuat template yang biasanya berisi loop WordPress.


29. Lakukan Aksi 'shutdown'

Tepat sebelum mengakhiri semua eksekusi PHP, WordPress melakukan tindakan terakhir yang disebut shutdown. WordPress berhenti bekerja di sini. Ini telah menjalankan kode dan menghasilkan halaman web yang diminta pengguna.


Sekarang, server web hosting Anda membalas permintaan pengguna dengan mengirimkan halaman web yang dihasilkan oleh WordPress. Halaman ini berisi kode HTML, CSS, dan Javascript, yang memberitahu browser pengguna bagaimana menampilkannya di layar.


Menakjubkan bukan? Semua hal ini terjadi dalam milidetik. Jika Anda menggunakan salah satu layanan hosting WordPress terbaik ini, maka idealnya halaman Anda akan dimuat dalam beberapa detik.


Kami berharap artikel ini membantu Anda mempelajari bagaimana WordPress bekerja di belakang layar. Anda mungkin juga ingin melihat panduan langkah demi langkah tentang cara meningkatkan kecepatan dan kinerja WordPress untuk pemula.





Artikel Menarik Lainnya


SUBSCRIBE TO OUR NEWSLETTER